• Jelajahi

    Copyright © SEHATWEB.COM | Informasi Kesehatan Terpercaya
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Menu Bawah

    Pasien Kanker Peritoneum Diselamatkan Oleh Dokter MedLife Sibiu

    SEHATWEB.com
    Kamis, 04 Juli 2024, 23:00 WIB Last Updated 2024-07-04T16:00:00Z

    SEHAT WEB ■ Dengan bantuan metode pengobatan inovatif, tim dokter dari MedLife Polisano Sibiu berhasil melakukan intervensi bedah pro-bono yang sangat kompleks untuk pasien berusia 68 tahun yang didiagnosis menderita kanker ovarium stadium lanjut dan metastasis peritoneum. 

    Sampai saat ini, kasus seperti itu dianggap tidak dapat dioperasi, namun berkat metode pengobatan revolusioner – sitoreduksi tumor yang diikuti dengan kemoterapi intraperitoneal hipertermik (HIPEC) – nyawa pasien terselamatkan.

    Operasi yang dipimpin oleh Prof. Univ. Eniu Dan Tudor, dokter bedah umum primer, disiarkan langsung di Konferensi Masyarakat Onkologi Ginekologi Rumania (SRGO). 

    Acara ini menyediakan platform interaktif bagi para ahli bedah onkologi dan ginekologi yang hadir yang berkesempatan untuk menyaksikan penggunaan prosedur medis tingkat lanjut secara real time dan berpartisipasi dalam pertukaran pengetahuan berharga dalam pengobatan kanker stadium lanjut.

    -- Kisah pasien berusia 68 tahun – mulai dari USG perut rutin hingga diagnosis kanker peritoneum

    Pasien, yang diketahui menderita tekanan darah tinggi, baru-baru ini menunjukkan rasa tidak nyaman di perut bagian bawah, gejala yang membuatnya mencari pertolongan medis. Investigasi masalah ini termasuk USG perut secara rinci, yang menunjukkan adanya tumor panggul. 

    Setelah dilakukan evaluasi tambahan, diagnosis kanker ovarium stadium IIIC yang sangat lanjut dengan perluasan ke peritoneum, selaput yang melapisi rongga perut, ditegakkan. 

    Tim medis dari Polisano Sibiu yang dipimpin oleh Prof. Eniu Dan Tudor, menangani kasus kompleks ini melalui intervensi bedah dalam dua tahap utama: tahap pertama terdiri dari sitoreduksi tumor, dan tahap kedua dalam kemo-hipertermia intraperitoneal (HIPEC). 

    Prosedur-prosedur ini didukung oleh penelitian dan studi yang menunjukkan efektivitasnya dalam kasus-kasus tertentu. Tim multidisiplin terdiri dari 3 orang dokter bedah onkologi, 2 orang ahli anestesi, 4 orang perawat ruang operasi, 2 orang perawat ATI, seorang ahli onkologi, seorang ahli jantung, seorang ahli radiologi, seorang ahli gizi, seorang psikolog, seorang fisioterapis dan seorang ahli anatomi.

    “Intervensi ini, yang menggabungkan sitoreduksi tumor dengan HIPEC, menandai sebuah revolusi dalam pengobatan karsinomatosis peritoneal. Sampai saat ini, bentuk kanker stadium lanjut ini menempatkan pasien pada tahap tidak dapat dioperasi dan pengobatan paliatif. Kini, berkat penelitian dan teknologi canggih, kami dapat menawarkan pasien peluang penyembuhan yang nyata melalui intervensi ini. Upaya bersama kami, bersama dengan tim multidisiplin yang berdedikasi dan fasilitas rumah sakit yang canggih, memungkinkan kami menangani kasus-kasus rumit ini dengan sukses. Kami bangga menghadirkan metode inovatif ini ke Medlife-Polisano Sibiu dan menawarkan harapan baru kepada pasien kami." kata Dr.Eniu Dan Tudor.

    -- Kasus yang sebelumnya tidak dapat dioperasi, kini diselesaikan dengan metode pengobatan modern: sitoreduksi yang cermat dan HIPEC

    Intervensi bedah, dilakukan dalam dua tahap utama, dimulai dengan sitoreduksi tumor, prosedur kompleks yang memakan waktu sekitar 6 jam, yang melibatkan operasi pengangkatan semua tumor yang terlihat dari rongga peritoneum. 

    Langkah ini penting karena sel tumor yang tersisa dapat menyebabkan kambuhnya penyakit. Sitoreduksi total tidak hanya mengurangi beban tumor secara signifikan, namun juga mempersiapkan rongga perut secara optimal untuk tahap selanjutnya, HIPEC. 

    Dengan menghilangkan seluruh tumor yang terlihat, dipastikan bahwa pengobatan kemoterapi yang dipanaskan dapat bekerja langsung pada sel kanker mikroskopis yang tersisa, sehingga meningkatkan efektivitasnya dan meningkatkan prognosis pasien secara keseluruhan. 

    Pendekatan yang terintegrasi dan menyeluruh ini memerlukan koordinasi yang sangat baik di antara anggota tim bedah dan ketelitian yang tinggi selama intervensi untuk memaksimalkan peluang keberhasilan dan penyembuhan jangka panjang.

    Langkah selanjutnya, HIPEC (Intraperitoneal Chemo-hyperthermia), adalah prosedur inovatif di mana rongga perut terus menerus dibilas dengan larutan kemoterapi yang dipanaskan hingga 43°C selama kurang lebih 2 jam. Tujuan dari teknik canggih ini adalah untuk menghancurkan sel-sel kanker yang tersisa setelah operasi pengangkatan tumor, sehingga meningkatkan peluang keberhasilan pengobatan.

    Setelah intervensi, pasien akan diawasi secara ketat di unit perawatan intensif. Ia akan menerima pengobatan dengan antibiotik spektrum luas untuk mencegah infeksi, antikoagulan untuk menghindari pembekuan darah, suplemen vitamin dan albumin, nutrisi parenteral (melalui infus) dan tindakan penyeimbangan lainnya.

    -- Pentingnya metode HIPEC dan apa saja yang diperlukan

    Sampai saat ini, karsinomatosis peritoneum, suatu varian lanjutan dari kanker peritoneum, dianggap tidak dapat disembuhkan, dan pilihan terapi terbatas pada pengobatan paliatif untuk meringankan gejala. Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa dalam kasus tertentu, kombinasi sitoreduksi tumor dan HIPEC dapat menyembuhkan penyakit serius ini secara menyeluruh. 

    Setelah operasi sitoreduktif, kemoterapi intraperitoneal hipertermik (HIPEC) diterapkan langsung ke dalam rongga perut. Setelah perut ditutup, larutan kemoterapi dipanaskan hingga 42,5°C menggunakan pompa khusus.

    Larutan hangat ini diberikan melalui saluran pembuangan yang dipasang di kedua sisi perut dan disimpan di rongga perut selama kurang lebih 90 menit hingga 2 jam. Memanaskan obat meningkatkan efektivitas kemoterapi karena agen kemoterapi menjadi lebih efektif pada suhu tinggi. Panas memungkinkan kemoterapi menembus lebih dalam ke jaringan dan menghancurkan sel kanker yang tersisa setelah operasi. 

    Setelah perawatan selesai, cairan dikeluarkan melalui dua saluran pembuangan yang berbeda. Metode pengobatan terpadu ini memungkinkan agen kemoterapi bertahan lebih lama di rongga perut, memberikan pengobatan yang lebih efektif dan mengurangi risiko kambuh. Dalam beberapa kasus, kemoterapi juga dapat diberikan secara intravena selama operasi, sehingga meningkatkan efektivitas pengobatan secara keseluruhan.

    Protokol yang digunakan dalam operasi ini diperkenalkan di Medlife-Polisano Sibiu pada tahun 2021 dan merupakan contoh keunggulan medis berkat peralatan rumah sakit dan tim medis yang terlatih. Teknik HIPEC, dikombinasikan dengan sitoreduksi tumor, merupakan metode canggih yang meningkatkan kemungkinan penyembuhan pada kasus kanker peritoneum stadium lanjut. 

    Di negara-negara maju seperti Inggris, Jerman dan Perancis, hanya sedikit pusat kesehatan yang mampu melakukan intervensi tersebut, sebuah fakta yang menggarisbawahi pentingnya dan kompleksitas pengobatan inovatif ini.

    Artikel ini didukung oleh MedLife, jaringan layanan medis swasta terbesar di Rumania, dan bertujuan untuk menjadi sumber informasi dan inspirasi untuk hidup sehat dan seimbang.

    Kesehatan adalah sumber utama kebahagiaan bagi masyarakat Rumania. Di MedLife, kebahagiaan masyarakat membuat kami bahagia dan memotivasi kami untuk memberikan solusi medis dengan standar tertinggi.

    Terlepas dari spesialisasinya, di MedLife Anda selalu dapat menemukan dokter yang baik, yang keahliannya dilengkapi dengan teknologi tercanggih di bidang medis dan infrastruktur modern, memastikan perawatan yang dipersonalisasi untuk setiap pasien. (sumber: MedLife)
    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru