• Jelajahi

    Copyright © SEHATWEB.COM | Informasi Kesehatan Terpercaya
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Menu Bawah

    Usai Diimunisasi Seorang Bayi Meninggal, Dinkes: Penyebab Masih Diinvestigasi

    SEHATWEB.com
    Minggu, 16 Juni 2024, 03:49 WIB Last Updated 2024-06-15T20:49:59Z
    IBU Korban Menunjukkan Foto Anaknya sebelum Meninggal (SW/)

    SEHAT WEB ■ Bayi laki-laki di Kota Sukabumi meninggal dunia usai menerima imunisasi, pada Selasa (11/4/2024) lalu. Bayi itu disuntik BCG dan DPT kemudian ditetes polio serta Rotavirus di puskesmas.

    Atas kejadian tersebut, pihak keluarga mendatangi Polres Sukabumi Kota, Jumat (14/6/2024). Keluarga ingin kepastian apa penyebabnya dan tak ada hal yang ditutup-tutupi, sebab sebelum diimunisasi bayi itu dalam keadaan baik-baik saja.

    Bayi bernama Muhammad Kenzi Arifin itu merupakan anak kedua pasangan Isan Nur Arifin (27) dan Deara Wulandari (27) asal Kampung Bantarpanjang, Kelurahan Sukakarya, Kecamatan Warudoyong, Kota Sukabumi. 

    Daera menuturkan pada Selasa pagi itu, dia datang bersama bayinya ke Puskesmas Sukakarya, Kota Sukabumi berdasarkan jadwal yang telah ditentukan bidan di Posyandu.

    Di puskesmas, bayi itu dicek suhu tubuhnya, hasilnya normal sehingga dilakukan imunisasi.

    "Anak saya kan ketinggalan imunisasinya, dari satu bulan setelah lahir belum pernah imunisasi. Jadi kata bidan disuntiknya dua, BCG dan DPT, terus yang ditetes ke mulut 2 macam. Sesudah cek suhu tubuh dikatakan normal sama bidan, lanjutlah penyuntikan," ujar Deara.

    Saat itu Daera merasa heran kenapa bidan tidak meminta persetujuan terlebih dulu sebab bayinya itu diberi sekaligus 4 vaksin.

    Setelah semuanya selesai, Deara kemudian pulang ke rumah pukul 09.00 WIB dan bayinya pun masih dalam keadaan sehat. Lalu pada pukul 11.00 WIB, Deara memberi bayinya sirup Paracetamol. Pemberian paracetamol kata dia, merupakan saran dari bidan. 

    "Kata bidan kan harus minum sirup itu, 3 kali dalam sehari," imbuhnya.

    Berlanjut pada pukul 14.00 WIB, bayi itu menangis. Namun suara tangisnya melemah dan bayi tak mau menyusui. Dia pun memberitahu kondisi bayinya kepada bidan puskesmas. Bidan merespons dengan datang ke rumah bersama seorang dokter ke rumah.

    Saat itu suhu tubuh dicek dan dinyatakan normal. Kemudian bayi itu diberi obat yang dimasukan melalui lubang anus. Karena keadaannya tidak membaik, bayi itu dibawa ke rumah sakit.

    Di perjalanan ke rumah sakit, Deara melihat bibir bayinya berubah ungu kemudian kakinya dingin. Begitu sampai di IGD RS Assyifa, bayi itu langsung ditangani oleh pihak RS. Saat di RS, pihak Dinas Kesehatan (Dinkes) Kota Sukabumi datang menyusul.

    "Dicek dada sama oksigennya, tapi gak ada respons apapun, sampai si anak dinyatakan meninggal. Itu sekitar pukul 15.00 WIB," ujarnya.

    Dari rumah sakit, pihak keluarga pulang dengan membawa jenazah bayi. Saat itu bidan, pihak puskesmas dan Dinas Kesehatan ikut ke rumah duka.

    Adapun Jenazah bayi itu dimakamkan pada pukul 17.00 WIB pada hari itu.

    Ingin Diungkap

    Deara menyatakan datang ke Polres Sukabumi Kota dan bertemu dengan Kanit 3. Dia baru berdiskusi, belum melakukan laporan. Harapannya kasus ini ada kepastian mengenai apa penyebabnya dan tak ada hal yang ditutup-tutupi. 

    "Kalau keinginan dari keluarga kasus ini ingin tuntas tidak ada yang ditutupi apa penyebabnya anak itu meninggal. Apa karena dari obat yang terlalu banyak masuk, apakah karena kelalaian, karena obatnya kadaluarsa atau ada sebab lain," katanya.

    Masih Investigasi

    Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinkes Kota Sukabumi Wita Darmawanti mengungkapkan bayi yang meninggal itu berusia 2 bulan 28 hari atau 3 bulan kurang 2 hari. Adapun yang diberikan kepada bayi itu saat imunisasi adalah suntik BCG, suntik DPT kemudian ditetes polio dan rotavirus ke mulut. 

    "Pemberian vaksinasi BCG [disuntikan] dilengan kanan, kemudian ditetes polio, kemudian disuntikan di paha itu DPT kemudian diberi Rotavirus, ditetes juga. Jadi disuntiknya 2 kali BCG dan DPT. Kombinasinya seperti itu suntik BCG ditetes polio, suntik DPT ditetes Rotavirus," ujar Wita.

    Wita menjelaskan kenapa bayi itu menerima 4 vaksin sekaligus karena BCG yang terlewat. Menurutnya BCG itu semestinya diberikan saat usia bayi kurang dari satu bulan. 

    Lebih lanjut Wita menyatakan pada saat kejadian, bidan, dokter dan pihak Dinas Kesehatan Kota Sukabumi langsung merespons. Mendatangi rumah, melakukan penanganan, membawa ke rumah sakit. Ketika bayi itu meninggal, pihak puskesmas dan Dinkes juga datang ke rumah duka hingga pemakaman selesai dilakukan.

    Wita menuturkan peristiwa ini diduga Kejadian Ikutan Pasca Imunisasi (KIPI) dan masih dilakukan investigasi untuk mengetahui penyebabnya. 

    "Kalau jejangnya apabila diduga terjadi KIPI yaitu Dinkes melapor ke Pojka KIPI kemudian menyiapkan yaitu data-data untuk audit kasus, banyak data-data yang harus dikumpulkan termasuk vaksinnya sisa vaksin, suntikannya, foto," ujarnya.

    "Itu diminta oleh Komda KIPI di tingkat provinsi kemudian tim independen Komnas KIPI dari pusat. Jadi saat ini masih terus dilakukan investigasi sehingga kita belum mendapatkan hasilnya apakah itu dari human error, apakah dari vaksinnya atau dari faktor lain," pungkasnya. (Cking)

    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru