• Jelajahi

    Copyright © SEHATWEB.COM | Informasi Kesehatan Terpercaya
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Menu Bawah

    Konsumsi Multivitamin Setiap Hari Tidak Meningkatkan Umur Panjang

    SEHATWEB.com
    Minggu, 30 Juni 2024, 02:55 WIB Last Updated 2024-06-29T19:55:03Z

    SEHAT WEB Multivitamin harian mungkin tidak meningkatkan umur panjang, demikian temuan penelitian.

    Penelitian baru yang menganalisis data selama lebih dari dua dekade dan hampir 400.000 partisipan di Amerika Serikat menunjukkan bahwa penggunaan multivitamin harian dalam jangka panjang mungkin tidak meningkatkan umur panjang pada orang dewasa yang sehat.

    Sekitar 33% orang dewasa di AS mengonsumsi multivitamin setiap hari untuk mendukung kesejahteraan mereka secara keseluruhan, dengan asumsi bahwa multivitamin dapat membantu mencegah penyakit dan berkontribusi pada hidup yang lebih lama dan lebih sehat.

    Meski digunakan secara luas, penelitian sebelumnya belum menemukan bukti yang cukup untuk menentukan apakah multivitamin benar-benar bermanfaat bagi umur panjang.

    Bertujuan untuk mengatasi kesenjangan penelitian ini, para peneliti di Institut Kanker Nasional Institut Kesehatan Nasional (NIH) menganalisis penggunaan multivitamin harian jangka panjang dan risiko kematian pada tiga kelompok orang dewasa AS yang sehat.

    Mereka memperhitungkan faktor-faktor yang berpengaruh seperti pola makan dan gaya hidup sehat serta penyebab balik, yaitu individu dengan kondisi kesehatan yang buruk mulai menggunakan multivitamin.

    Studi NIH baru, yang diterbitkan di JAMA Network Open, tidak menemukan hubungan antara penggunaan multivitamin secara teratur dan risiko kematian yang lebih rendah pada orang dewasa AS yang sehat.

    Namun, multivitamin mungkin masih bermanfaat bagi individu tertentu, dan penelitian observasional ini memiliki beberapa keterbatasan, jadi jangan membuang multivitamin Anda dulu.

    Menjelajahi dampak multivitamin harian terhadap risiko kematian

    Studi baru NIH bertujuan untuk menilai hubungan antara penggunaan multivitamin dan kematian terkait penyakit kronis, khususnya penyakit kardiovaskular dan kanker. Hal ini juga berupaya untuk mengeksplorasi faktor-faktor potensial dan bias yang dapat mempengaruhi pemahaman tentang hubungan ini.

    Para peneliti melakukan analisis menggunakan data dari tiga studi kohort besar di AS:

    Institut Kesehatan Nasional – Studi Diet dan Kesehatan AARP (NIH-AARP).

    Uji Coba Skrining Kanker PLCO (PLCO).

    Studi Kesehatan Pertanian (AHS)

    Analisis gabungan mereka mencakup total gabungan 390.124 peserta dewasa yang umumnya sehat berusia 18 hingga 74 tahun pada awal dan tidak memiliki riwayat penyakit kronis utama.

    Peserta melaporkan sendiri frekuensi penggunaan multivitamin mereka, dari tidak pernah hingga setiap hari, dan penggunaan vitamin, mineral, dan suplemen lainnya.

    Berdasarkan data tersebut, peneliti mengkategorikan partisipan menjadi tiga kelompok:

    - tidak ada penggunaan multivitamin

    - penggunaan multivitamin non-harian

    - penggunaan multivitamin setiap hari

    Para peneliti juga mempertimbangkan riwayat diet yang dilaporkan sendiri oleh para peserta, skor diet Indeks Makan Sehat 2015, status merokok, asupan alkohol dan kopi, ras dan etnis, tingkat pendidikan, indeks massa tubuh (BMI), tingkat aktivitas fisik, dan riwayat keluarga (kanker).

    Peserta diikuti selama lebih dari dua dekade, dan beberapa diikuti hingga usia 27 tahun. (NIH/red)
    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru