• Jelajahi

    Copyright © SEHATWEB.COM | Informasi Kesehatan Terpercaya
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Menu Bawah

    Inilah Khasiat Kunyit dalam Mengatasi Penyakit Degeneratif

    SEHATWEB.com
    Sabtu, 08 Juni 2024, 08:52 WIB Last Updated 2024-06-08T01:52:15Z

    SEHAT WEB ■ Kunyit atau kunir merupakan salah satu rempah-rempah yang sudah lama dikenal di Indonesia. Rimpang berwarna kuning-oranye ini bukan hanya menjadi bumbu dapur, tetapi juga telah digunakan sebagai obat tradisional selama ribuan tahun. Kini, berbagai penelitian modern membuktikan bahwa nenek moyang kita tidak salah dalam memanfaatkan kunyit untuk kesehatan. Karena ternyata kunyit bisa mengatasi penyakit degeneratif.

    Penyakit degeneratif, seperti Alzheimer, penyakit jantung, dan kanker, merupakan kondisi di mana organ atau jaringan tubuh mengalami penurunan fungsi secara perlahan seiring waktu. Penyakit ini sering disebabkan oleh peradangan kronis dan stres oksidatif.


    Di sisi lain, kunyit mengandung senyawa kurkumin yang memiliki sifat anti-inflamasi dan antioksidan yang sangat kuat. Bahkan, kekuatannya melebihi beberapa obat anti-inflamasi sintetis. Sifat ini menjadikan kurkumin sebagai senjata potensial melawan penyakit degeneratif.

    Penelitian menunjukkan bahwa kurkumin dapat membantu mencegah Alzheimer dengan meningkatkan fungsi otak, menurunkan risiko penyakit jantung dengan memperbaiki pembuluh darah, dan berpotensi melawan kanker dengan menghambat pertumbuhan sel kanker.

    1. Anti-inflamasi Alami

    Kurkumin dapat mengurangi peradangan kronis yang menjadi akar berbagai penyakit seperti jantung, diabetes, dan kanker. Tak heran jika kunyit sering digunakan untuk meredakan nyeri sendi dan otot. Kunyit telah digunakan secara tradisional untuk mengurangi nyeri sendi dan peradangan pada penderita arthritis. Kurkumin bekerja dengan menghambat molekul penyebab peradangan seperti NF-kB dan TNF-alpha.

    2. Mendukung Kesehatan Otak

    Kurkumin dalam kunyit memiliki sifat antioksidan dan antiinflamasi yang dapat mengurangi peradangan dan stres oksidatif di otak, dua faktor utama yang berkontribusi pada perkembangan penyakit Alzheimer. Penelitian menunjukkan bahwa kurkumin dapat meningkatkan kadar Brain-Derived Neurotrophic Factor (BDNF), hormon yang berperan dalam pertumbuhan sel otak. Hal ini dapat membantu mencegah atau menunda penyakit Alzheimer.

    3. Menurunkan Risiko Penyakit Jantung

    Kurkumin memiliki efek kardioprotektif yang dapat mengurangi risiko penyakit jantung melalui berbagai mekanisme, termasuk mengurangi peradangan, oksidasi lipid, dan memperbaiki fungsi endotel. Sifat antioksidan dan anti-inflamasi kunyit dapat membantu memperbaiki fungsi pembuluh darah, sehingga menurunkan risiko penyakit jantung.

    4. Membantu Pencernaan

    Di Indonesia, kunyit sering digunakan untuk mengatasi masalah pencernaan. Sifat anti-inflamasinya dapat membantu mengurangi gejala penyakit radang usus dan sindrom iritasi usus besar.

    5. Berpotensi Melawan Kanker

    Kurkumin telah menunjukkan potensi dalam pengobatan dan pencegahan beberapa jenis kanker melalui penghambatan proliferasi sel kanker, induksi apoptosis (kematian sel), dan penghambatan angiogenesis (pertumbuhan pembuluh darah baru yang memberi makan tumor). Studi menunjukkan bahwa kurkumin dapat menghambat pertumbuhan sel kanker dan mencegah penyebaran ke bagian tubuh lainnya. Namun, penelitian lebih lanjut masih diperlukan.

    6. Menjaga Kesehatan Hati

    Kunyit membantu merangsang produksi empedu yang penting untuk pencernaan lemak. Ini juga dapat melindungi sel-sel hati dari kerusakan.

    7. Meredakan Gejala Depresi

    Beberapa penelitian menunjukkan bahwa kurkumin dapat meningkatkan kadar serotonin dan dopamin, dua neurotransmitter yang berperan dalam mood dan kebahagiaan.

    8. Meningkatkan Kekebalan Tubuh

    Sifat antioksidan dan antimikroba kunyit dapat membantu memperkuat sistem kekebalan tubuh, sangat berguna di masa pandemi ini.

    9. Mengurangi Kadar Gula Darah Penderita Diabetes

    Kunyit dapat membantu dalam pengelolaan diabetes tipe 2 dengan meningkatkan sensitivitas insulin dan mengurangi kadar gula darah.

    Cara Mengonsumsi Kunyit

    Untuk mendapatkan manfaat kesehatan maksimal dari kunyit, kurkumin perlu dikonsumsi dalam jumlah yang cukup besar, namun, kurkumin memiliki bioavailabilitas yang rendah. Berikut beberapa cara untuk meningkatkan penyerapan kurkumin:

    - Konsumsi dengan Piperine: Piperine, senyawa aktif dalam lada hitam, dapat meningkatkan penyerapan kurkumin hingga 2000%.

    - Menggunakan Suplemen: Suplemen kurkumin biasanya diformulasikan untuk meningkatkan bioavailabilitas.

    - Kombinasi dengan Lemak: Kurkumin larut dalam lemak, sehingga mengonsumsinya dengan makanan berlemak seperti minyak zaitun atau kelapa dapat membantu penyerapan.

    Kunyit memiliki banyak manfaat kesehatan yang didukung oleh penelitian ilmiah, terutama dalam pengobatan penyakit degeneratif seperti Alzheimer, arthritis, diabetes, penyakit jantung, dan kanker. Meskipun demikian, konsultasikan dengan dokter sebelum memulai pengobatan dengan kunyit atau suplemen kurkumin, terutama jika Anda memiliki kondisi kesehatan yang mendasar atau sedang mengonsumsi obat-obatan lain.

    Pastikan untuk berkonsultasi dengan dokter sebelum menggunakan kunyit sebagai suplemen, terutama jika Anda sedang mengonsumsi obat-obatan tertentu. Kunyit dapat berinteraksi dengan obat pengencer darah atau obat diabetes.

    Dengan segudang manfaat kesehatannya, tidak mengherankan jika kunyit kini semakin dilirik oleh dunia medis modern. Si kuning ini memang menyimpan kekuatan penyembuhan alami yang luar biasa! (sumber: CRB)

    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru