• Jelajahi

    Copyright © SEHATWEB.COM | Informasi Kesehatan Terpercaya
    Best Viral Premium Blogger Templates

    Menu Bawah

    IHH Healthcare Malaysia Mempertimbangkan Akuisisi Rumah Sakit Indonesia

    SEHATWEB.com
    Sabtu, 22 Juni 2024, 18:29 WIB Last Updated 2024-06-22T12:05:16Z

    SEHAT WEB ■ IHH Healthcare Malaysia, salah satu grup rumah sakit terbesar di Asia, sedang mencari peluang untuk memasuki Indonesia dan Vietnam melalui akuisisi karena pasar yang ada sudah semakin jenuh, kata kepala eksekutifnya.

    Perusahaan ini memiliki lebih dari 12,000 tempat tidur di rumah sakitnya di 10 negara, termasuk Malaysia, Singapura, India, dan Turki. Rumah sakitnya mencakup beberapa nama paling bergengsi di Asia Tenggara, seperti Mount Elizabeth di Singapura dan Gleneagles di Malaysia. Di India, perusahaan mengakuisisi Fortis, pemain terbesar kedua di negara itu, pada tahun 2018.

    Dalam wawancara baru-baru ini dengan Nikkei Asia, CEO Prem Kumar Nair mengatakan bahwa "masih banyak peluang" di pasar perusahaan yang ada. Namun, negara-negara seperti Malaysia dapat mencapai “titik jenuh” dalam lima hingga 10 tahun ke depan, sehingga mendorong perusahaan untuk memasuki pasar baru dan berkembang.

    “Ada banyak reformasi yang terjadi di Indonesia,” tambah Nair, merujuk pada liberalisasi sektor layanan kesehatan di negara ini yang memungkinkan kepemilikan asing secara penuh. "Tim pengembangan bisnis kami sedang mempertimbangkannya. Dan menurut saya waktunya tepat."

    Dia mengatakan, rumah sakit IHH di Singapura, pilihan populer untuk wisata medis bagi orang asing kaya, baru-baru ini melihat permintaan yang lebih besar dari pasien kelas menengah di negara tetangga seperti Indonesia, yang menurutnya merupakan “pertanda baik” bagi perusahaan untuk memasuki pasar tersebut. 

    Dalam “pergeseran” tren wisata medis ini, katanya, semakin banyak masyarakat kelas menengah dan profesional yang mencari pengobatan di bidang onkologi dan kardiologi, antara lain.

    Pada tahun 2022, IHH berusaha untuk mengakuisisi sepenuhnya perusahaan patungan Ramsay Health Care Australia dan konglomerat Malaysia Sime Darby, yang memiliki tempat tidur di seluruh rumah sakit di Malaysia dan Indonesia, namun kesepakatan tersebut gagal. 

    IHH mengatakan, akuisisi ini akan memperkuat posisi kepemimpinannya di Malaysia, namun beberapa analis melihatnya sebagai batu loncatan untuk memasuki Indonesia.

    Di Vietnam, unit IHH di Singapura baru-baru ini menandatangani nota kesepahaman dengan FPT Long Chau, jaringan farmasi lokal, untuk mengembangkan layanan kesehatan di negara tersebut.

    Pesaing sudah memasuki Vietnam melalui akuisisi. Pada bulan Oktober, Raffles Medical Group dari Singapura menyatakan akan mengakuisisi saham mayoritas di American International Hospital di Ho Chi Minh, sementara Thomson Medical melakukan akuisisi dengan mengakuisisi rumah sakit swasta terbesar di negara tersebut, Far East Medical Vietnam, senilai $382 juta pada tahun lalu.

    “Tentu saja, kita harus melihat pasar [Vietnam],” kata Nair. “Tetapi semua faktornya sama, ketersediaan dokter dan perawat yang baik, kemampuan untuk mendapatkan peralatan dan obat-obatan. Ada banyak hal yang perlu diperhatikan dalam melihat pasar dan melihat apakah pasar tersebut cocok untuk kita masuki,” ujarnya.


    Terdaftar di Singapura dan Malaysia sejak tahun 2012, IHH sebagian besar telah berkembang melalui akuisisi. Grup ini melaporkan laba bersih sebesar 2,95 miliar ringgit ($625 juta) pada tahun 2023, naik 91% dari tahun sebelumnya karena meningkatnya permintaan layanan kesehatan di kawasan ini.

    Sambil melihat peluang di pasar baru, strategi intinya tetap meningkatkan kehadirannya di pasar yang sudah ada, menurut CEO. Nair mengatakan IHH berencana menambah hampir 4.000 tempat tidur, atau lebih dari 30% kapasitasnya, secara global selama lima tahun ke depan. (ihh/red)
    Komentar

    Tampilkan

    Berita Terbaru